Seni Publik Meningkatkan Tatanan Sosial Masyarakat Kota

seni publik

Tak perlu jauh-jauh melihat dampak seni di ruang publik. Seni dapat menghubungkan kita untuk menempatkan dan merekam sejarah.

Selama pandemi COVID-19, cerita tentang pentingnya seni publik diceritakan secara global. Dan ini bukan hal baru. Masa krisis sering mengilhami beberapa gerakan artistik yang paling berpengaruh.

Menampilkan simbol visual perlawanan di depan umum, seperti wajah George Floyd, dapat menghubungkan gerakan sosial di seluruh dunia. Dan di Kanada, pajangan patung seperti Egerton Ryerson dianggap tidak dapat diterima karena kami memperhitungkan sejarah kolonial yang sedang berlangsung.

Seni ruang publik dapat didefinisikan sebagai seni yang tersedia untuk masyarakat umum di luar museum dan galeri; didanai publik; dan terkait dengan kepentingan atau keprihatinan, dan digunakan oleh komunitas publik.

Seni disebut oleh beberapa orang sebagai penempatan kreatif: proses penciptaan artistik dan kolaborasi yang membantu membentuk lingkungan binaan, alam, dan sosial di sekitarnya.

Bagi filsuf Prancis Jacques Rancière, seni itu dapat merubah keadaan. Bila dilakukan dengan benar, katanya, dapat merubah pemahaman masyarakat tentang politik dan masyarakat dengan lebih memperhatikan ketidaksetaraan yang sebelumnya tersembunyi.

Bagi banyak orang, kekuatan seni publik terletak pada kemampuannya untuk mengubah praktik artistik menjadi praktik sosial. Hal ini menantang pemirsa untuk menghadapi masalah sosial yang mempengaruhi tempat mereka berdiri.

Seni di saat krisis

COVID-19 hanyalah salah satu contoh dari periode kesulitan bersama ketika hubungan kita dengan seni telah berkembang. Komentar kaum Dadais tentang flu 1918 mencerminkan keinginan yang kuat dan frustrasi secara kolektif akan makna di dunia yang penuh dengan kekacauan.

Selama Depresi Hebat, seni menjadi semakin eksperimental. Di Amerika Serikat, Kesepakatan Baru Presiden Franklin D. Roosevelt melihat inisiatif pendanaan seni ruang publik terbesar yang pernah dilihat negara itu. Beberapa dekade kemudian, pada 1980-an, provinsi dan kotamadya di Kanada mengikuti dan mulai berinvestasi secara signifikan dalam seni publik.

Musik protes selama gerakan hak-hak sipil dan Perang Vietnam mengungkapkan kemarahan, keputusasaan dan harapan. Seniman dan penulis gay selama krisis AIDS mengenang kesedihan kolektif yang diabaikan atau difitnah. Seni dari kedua era datang dengan biaya yang sangat besar, dan telah sangat berpengaruh secara budaya dan sosial.

Saat ini, pandemi telah menyoroti dan memperburuk ketidaksetaraan yang sudah ada.

Tetapi ada juga keterlibatan dan solidaritas sosial: dari Black Lives Matter, hingga gerakan Kembali Tanah Adat dan dukungan untuk orang-orang yang tidak memiliki rumah.

Mereka yang memiliki hak istimewa untuk tidak memperhatikan masalah-masalah ini menganggap opsi ini kurang layak. Keterlibatan ini bisa dibilang datang dengan serangkaian masalahnya sendiri, tetapi ini adalah momentum yang dapat dibangun untuk membayangkan dan melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk menciptakan masa depan yang lebih baik bagi masyarakat.

Seniman memiliki posisi yang baik untuk melakukan imajinasi kreatif ini.

Seni di luar galeri

Ketika kita masing-masing mencari makna di seluruh kehidupan kita yang sangat lokal dan terbatas secara geografis selama pandemi, seni publik menemukan, menciptakan, dan berbagi keindahan, kegembiraan, dan solidaritas yang dapat ditemukan di ruang publik.

Galeri sering terisolasi dari komunitas yang berdekatan secara geografis. Mereka sering menjadi tempat eksklusi, dan secara historis berfungsi untuk menegakkan narasi dominan yang berpusat pada pemukim Eropa. Mereka berperan dalam melanggengkan sikap kolonial dan rasis terhadap masyarakat adat, seni dan sejarah mereka.

Seniman pribumi telah lama menantang narasi ini. Seni arus utama sedang berkembang, dan telah ada tingkat representasi dan kepemimpinan Pribumi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam ruang galeri dalam beberapa dekade terakhir.

Kepemimpinan ini harus membentuk seni ruang publik di Kanada. Ruang publik, seperti galeri seni, juga memiliki keistimewaan lebih dari yang lain. Membawa karya seni ke luar ruang galeri bukanlah solusi menyeluruh. Yang lebih penting adalah bagaimana hal itu dilakukan.

Tahun seni publik Toronto

seni ruang publik
seni ruang publik

Di Toronto, pemerintah kota telah mengumumkan bahwa “Tahun Seni” akan dimulai pada musim gugur dengan total anggaran $4,5 juta pada tahun 2021. Ini adalah peresmian rencana seni ruang publik 10 tahun. Ini menanggapi panggilan untuk strategi seni yang lebih baik, dengan komitmen yang lebih besar terhadap kesetaraan di lokasi instalasi, tingkat keterlibatan dengan komunitas dan seniman yang menciptakan karya.

Toronto telah menjanjikan komitmen yang kuat untuk penentuan nasib sendiri, kepemimpinan, dan penempatan Pribumi dalam strategi ruang publiknya.

Instalasi seni publik kota telah meningkat dalam 50 tahun terakhir, dengan lebih dari 700 instalasi ditambahkan antara tahun 1967 dan 2015.

Program Persen untuk Seni ruang Publik Toronto, strategi yang umum digunakan di kota-kota di Amerika Utara dan Eropa, mendorong pengembang untuk menyumbangkan satu persen dari biaya konstruksi kotor mereka untuk seni di sekitar pengembangan langsung mereka.

Meskipun program ini bersifat sukarela. Dan karena sebagian besar pembangunan terjadi di pusat kota, di sinilah seni terkonsentrasi, yang berarti lingkungan yang kurang berkembang menerima lebih sedikit investasi dalam seni.

Meskipun demikian, kota ini adalah rumah bagi beragam komunitas mahir dan seniman berbakat yang terus menggunakan seni ruang publik untuk membangun kapasitas masyarakat dan mendorong inklusi sosial.

Mendengarkan seniman dari berbagai latar belakang dan mengangkat komunitas untuk berpartisipasi secara bermakna akan mendukung percakapan penting yang menentukan masa depan kolektif kita. Dan itu membuat investasi dalam seni publik bermanfaat bagi kita semua.

Setelah membaca artikel tentang seni publik, ada baiknya juga membaca Seni Batu Berusia 3.200 Tahun Peninggalan Bangsa Het dipostingan sebelumnya.

Tinggalkan Balasan