Penyebab Gagalnya Belajar Online Bagi Anak

belajar online

Belajar online dinilai salah satu solusi paling tepat jika disebuah tempat sedang mengalami bencana besar seperti pandemi, namun tidak berlaku untuk sebagian banyak anak.

Pada tanggal 20 April 2021, Kentwood Elementary di Los Angeles membuka pintunya bagi siswa. Itu adalah berita yang ditunggu-tunggu Lauren Phillips, 37 tahun. Setelah berbulan-bulan bersekolah online, putrinya yang berusia 6 tahun, Lola, akan mendapatkan pengalaman taman kanak-kanak yang sebenarnya.

Ternyata, TK tatap muka tidak jauh berbeda dengan belajar online. Lola duduk di sebuah ruangan bersama teman-teman sekelasnya sementara gurunya, yang berada di rumah karena alasan medis, mengajar mereka secara online.

Seorang guru pengganti memastikan anak-anak memiliki kesempatan untuk menggunakan kamar mandi dan mendapatkan air dan apa pun yang mungkin perlu mereka lakukan. “Sungguh membuat frustrasi mengetahui bahwa guru, yang kita cintai, pada dasarnya akan berada jauh,” kata Phillips. “Jika kami tahu itu, kami akan menahan putri kami di rumah.”

Ketidakpuasan dengan pembelajaran jarak jauh atau belajar online telah terjadi dengan orang tua taman kanak-kanak di seluruh negeri, dan tidak semua dari mereka bertahan.

Tahun lalu tampak seperti sia-sia sehingga beberapa ingin anak-anak mereka memiliki kesempatan kedua untuk melakukannya dengan benar dan memulai kembali taman kanak-kanak, ketika kelas tatap muka dilanjutkan musim gugur ini.

Baca Juga : Mengenal Tradisi Sunda Untuk Menyambut Kelahiran Bayi 

Anak-anak mereka bisa bergabung dengan orang lain yang sama sekali tidak masuk taman kanak-kanak belajar online tahun lalu. Pendaftaran taman kanak-kanak di seluruh negeri mendapat pukulan besar selama pandemi. Jajak pendapat NPR baru-baru ini dari 60 distrik sekolah di 20 negara bagian

Tinggalkan Balasan