Seni Batu Berusia 3.200 Tahun Peninggalan Bangsa Het

bangsa het

Para peneliti telah menemukan makna di balik rangkaian 90 relief pahatan batu berusia 3.200 tahun di Kuil Batu Yazilikaya di Turki tengah. Menurut sebuah studi baru , ukiran batu kapur yang rumit dari dewa, monster, dan hewan ini memberikan wawasan tentang cara orang-orang bangsa Het yang berusia ribuan tahun memahami kosmos.

Kuil ini ditemukan oleh arkeolog dan sejarawan Prancis Charles Texier sekitar tahun 1834, dan butuh hampir 200 tahun untuk menguraikan reliefnya.

Orang Het memerintah Anatolia dari tahun 1680 SM. hingga 1178 SM Cagar alam batu Yazilikaya dapat diakses dengan berjalan kaki dari ibukota kekaisaran, Hattusa, dan akan menjadi situs keagamaan yang penting.

Kuil terbuka berfungsi sebagai perpanjangan dari kekuatan suci kota. Itu “membentuk simpul yang mengikat negara ke langit,” tulis tim peneliti yang dipimpin oleh E. C. Krupp dan Eberhard Zangger dalam studi mereka.

Studi tersebut mengusulkan bahwa orang Het menganggap alam semesta sebagai sistem berlapis-lapis yang terdiri dari tiga tingkat atau alam—bumi (dunia permukaan), langit (dunia selestial), dan dunia bawah tanah. Tempat kudus itu mungkin mewakili kosmos seperti yang dibayangkan oleh bangsa Het, serta tata letak seluruh kompleks Yazilikaya.

Sebagian besar penelitian berkisar pada dua bagian dari cagar alam batu yang diberi label Kamar A dan Kamar B. Kamar A, yang mewakili bumi dan langit, diapit oleh dua dinding, masing-masing memuat deretan patung berukir yang mungkin menggambarkan dewa yang lebih rendah berbaris dalam prosesi menuju relief utama yang menampilkan dewa badai Teššub, istrinya ibu dewi Ḫebat, dan putra mereka, dewa gunung arruma.

kerajaan het
kerajaan het

Karena panel ini berada di utara, penulis penelitian percaya itu sejajar dengan sirkumpolar langit zona sirkumpolar dan bintang-bintang abadi, seperti Bintang Utara, yang tidak pernah terbenam di bawah cakrawala.

“Kami menyarankan agar Kamar A secara keseluruhan dapat dilihat sebagai melambangkan segala sesuatu di Bumi dan di surga, termasuk Matahari, Bulan, lima planet yang terlihat, beberapa konstelasi dan bintang, kutub langit utara, dan alam sirkumpolar utara,” peneliti menjelaskan.

Dibatasi oleh dinding batu yang menjulang tinggi, Kamar B mungkin mewakili dunia bawah. Setan berkepala singa ditampilkan menjaga pintu masuk ke kamar. Relief utama menampilkan 12 dewa dunia bawah, masing-masing membawa pedang berbentuk sabit. Ada juga relief setinggi 11 kaki yang menggambarkan Nergal, yang memimpin dunia bawah.

Pintu masuk ke dunia bawah di Kamar B pernah ditandai dengan pipa air buatan. Dalam budaya Hittite, air melambangkan sebuah lorong, dan penggalian telah mengungkapkan sisa-sisa tulang burung, “mungkin menunjukkan ritual pengorbanan tertentu dari dunia bawah,” studi tersebut menunjukkan.

Kamar ini menggambarkan kematian—walaupun kematian yang diwakilinya bukanlah yang permanen. Sebaliknya, seluruh pandangan dunia kosmik menggabungkan unsur kematian dan kelahiran kembali, siang dan malam, bulan dan matahari, dan proses siklus alam termasuk musim.

Yazilikaya bukan hanya peta kosmologis, tetapi juga kalender astronomi yang canggih—semacam observatorium yang digunakan untuk mengukur waktu dengan pergerakan bintang-bintang.

Tinggalkan Balasan